-Bild von Chemie-

-Bild von Chemie-
"The most beautiful thing we can experience is the mysterious. It is the source of all art and scien"-----"it is not enough to have a goog mind, the main thing is to use it well"
Jadwal Waktu Shalat Wilayah Semarang, Jawa Tengah, Indonesia
Jadwal Waktu Shalat Wilayah Semarang

"Selalu ada Allah SWT, maka berharaplah kepada-Nya" (Kasmui@Allah.SWT)
Home

Sabtu, 22 November 2014

HIDROKARBON DAN MINYAK BUMI Last Part

Standard


2. Alkena
Alkena adalah hidrokarbon alifatik tak jenuh yang memiliki ikatan rangkap dua (C = C). Senyawa alkena mempunyai rumus CnH2n.
a. Tata Nama Alkena
1) Rantai lurus, sesuai alkana, tetapi akhiran –ana diganti –ena. Rantai diberi nomor dari ujung sedemikian rupa sehingga posisi atom C yang berikatan rangkap mendapat nomor terkecil.
2) Rantai bercabang, pada dasarnya mirip dengan alkana, beberapa yang harus diperhatikan
a) Rantai induk adalah rantai karbon terpanjang yang mengandung ikatan rangkap.
b) Penomoran dimulai dari salah satu ujung rantai induk, sehingga ikatan rangkap mendapat nomor terkecil (bukan berdasarkan posisi cabang).

 Beberapa contoh pemberian nama pada alkena:

b. Isomer pada Alkena
Seperti halnya pada alkana, alkena juga memiliki isomer. Pada alkena, dikenal isomer posisi, yaitu isomer yang terjadi karena adanya perbedaan posisi letak cabang atau posisi letak ikatan rangkap.
Contoh: Isomer posisi pada C4H8

3. Alkuna
Alkena adalah hidrokarbon alifatik tak jenuh yang memiliki ikatan rangkap tiga (C ≡ C). Senyawa alkena mempunyai rumus CnH2n.
a. Tata Nama Alkuna
Tata nama alkuna seperti halnya tata nama alkena, tetapi akhiran –ena diganti dengan –una.
b. Isomer pada Alkuna
Isomer pada alkuna seperti halnya pada alkena

F. REAKSI-REAKSI PADA HIDROKARBON
Beberapa reaksi pada hidrokarbon yaitu:
1. Reaksi Oksidasi (pembakaran)
Adalah reaksi hidrokarbon dengan oksigen. Pada reaksi pembakaran sempurna, terbentuk gas CO2 dan H2O, sedangkan pembakaran tidak sempurna menghasilkan gas CO dan H2O.
2. Reaksi Adisi
Adalah reaksi yang menyebabkan terjadinya perubahan ikatan tidak jenuh (rangkap) menjadi ikatan jenuh (tunggal).
Contoh: CH2=CH2 + H2 → CH3-CH3
etena etana
3. Reaksi Eliminasi
Adalah reaksi yang menyebabkan terjadinya perubahan ikatan jenuh (tunggal) menjadi ikatan tidak jenuh (rangkap).
Contoh: CH3-CH3 → CH2=CH2 + H2


4. Reaksi Polimerisasi
Reaksi polimerisasi adalah reaksi penggabungan molekul-molekul sederhana (monomer) menjadi molekul besar (polimer).
Contoh: Polimerisasi etena menjadi polietena
n CH2 = CH2 → – CH2 – CH2– → [– CH2 – CH2 –]n

G. KEGUNAAN HIDROKARBON DAN TURUNANNYA
Semua bahan bakar fosil (batu bara, minyak bumi, dan gas) merupakan sumber utama hidrokarbon. Hidrokarbon (minyak dan gas) mayoritas digunakan sebagai bahan bakar untuk menghasilkan energi. Hidrokarbon rantai tak jenuh mempunyai kegunaan penting sebagai bahan dasar industri kimia dan polimer. Hidrokarbon mempunyai turunan senyawa yang sangat banyak, dan dapat dikatakan semua senyawa karbon atau senyawa organik merupakan senyawa turunan hidrokarbon karena unsur utama penyusunnya adalah hidrogen dan karbon.
Senyawa turunan hidrokarbon mempunyai kegunaan yang sangat banyak dan mencakup semua bidang kehidupan.
Kegunaan Hidrokarbon

Turunan Hidrokarbon

H. MINYAK BUMI (PETROLEUM, Petrus=batu, oleum=minyak)
1. Pembentukan Minyak Bumi
Minyak bumi terbentuk dari fosil-fosil hewan dan tumbuhan kecil yang hidup di laut dan tertimbun selama berjuta-juta tahun lampau. Ketika hewan dan tumbuhan laut mati, jasad mereka tertimbun oleh pasir dan lumpur di dasar laut. Setelah ribuan tahun tertimbun, akibat pengaruh tekanan dan suhu bumi yang tinggi, lapisan-lapisan lumpur dan pasir berubah menjadi batuan. Akibat tekanan dan panas bumi, fosil hewan dan tumbuhan yang terjebak di lapisan batuan secara perlahan berubah menjadi minyak mentah dan gas alam.

2. Komponen Minyak Bumi
Minyak bumi hasil pertambangan yang belum diolah dinamakan minyak mentah (crude oil). Minyak mentah merupakan campuran yang kompleks, yang komponen terbesarnya adalah hidrokarbon. Komponen-komponen minyak bumi sebagai berikut.

  • Golongan alkana. Golongan alkana yang tidak bercabang terbanyak adalah n–oktana, sedang alkana bercabang terbanyak adalah isooktana (2,2,4–trimetilpentana).
  • Golongan siklopentana. Golongan sikloalkana yang terdapat pada minyak bumi adalah siklopentana dan sikloheksana.
  • Golongan hidrokarbon aromatik. Golongan hidrokarbon aromatik yang terdapat dalam minyak bumi adalah benzena.
  • Senyawa lain dalam jumlah kecil (mikro), seperti senyawa belerang berkisar 0,01– 7%, senyawa nitrogen berkisar 0,01 – 0,9%, senyawa oksigen berkisar 0,06– 0,4%, dan mengandung sedikit senyawa organologam yang mengandung logam vanadium dan nikel.

3. Pengolahan Minyak Bumi
Minyak mentah yang telah dipisahkan dari pengotornya diolah lebih lanjut dengan proses destilasi bertingkat, yaitu cara pemisahan campuran berdasar perbedaan titik didih. Fraksi-fraksi yang diperoleh dari proses destilasi bertingkat ini adalah campuran hidrokarbon yang mendidih pada interval (range) suhu tertentu.
4. Bensin (petrol atau gasolin)
Bensin merupakan campuran dari n-heptana dan 2,2,4-trimetiloktana (isooktana). Sebenarnya fraksi bensin merupakan produk yang dihasilkan dalam jumlah yang sedikit. Namun demikian karena bensin merupakan salah satu bahan bakar yang paling banyak digunakansehingga dilakukan upaya untuk mendapatkan bensin dalam jumlah yang besar. Salah satunya adalah dengan proses cracking (pemutusan hidrokarbon yang rantainya panjang menjadi hidrokarbon rantai pendek). Minyak bumi dipanaskan pada suhu tinggi sehingga rantai hidrokarbon yang kurang begitu dibutuhkan dapat dipecah menjadi rantai pendek, sesuai rantai pada fraksi bensin.
Mutu atau kualitas bensin ditentukan oleh bilangan oktan., yaitu persentase isooktana yang terkandung di dalam bensin. Hal ini terkait dengan efisiensi pembakaran yang dilakukan oleh bensin terhadap mesin kendaraan. Komponen bensin berantai lurus menghasilkan energi yang kurang efisien, artinya banyak energi yang terbuang sebagai panas bukan sebagai kerja mesin. Hal ini menyebabkan terjadinya knocking atau ketukan pada mesin yang menyebabkan mesin menjadi cepat rusak. Semakin tinggi bilangan oktan, semakin baik proses pembakaran di dalam mesin. Bensin premium memiliki bilangan oktan 82, sedangkan bensin super memiliki bilangan oktan 98.
Untuk meningkatkan bilangan oktan bensin, ditambahkan satu zat yang disebut TEL (tetraetil lead) atau tetraetil timbal Pb(C2H5)4. Penambahan TEL dalam konsentrasi sampai 0,01% ke dalam bensin dapat menaikkan bilangan oktan, sehingga ketukan pada mesin dapat dikurangi. Namun demikian penggunaan TEL ini memberikan dampak yang tidak baik bagi kesehatan manusia karena gas buang kendaraan bermotor menghasilkan partikel-partikel timbal. Akhir-akhir ini, penggunaan TEL diganti dengan dengan MTBE (metil tersier butil eter), yang memiliki fungsi sama untuk meningkatkan bilangan oktan, tetapi tidak melepaskan timbal di udara.

untuk lebih jelasnya bisa download full text di sini

0 komentar:

Posting Komentar